Seledri.Com – Baking, Apa Itu, Teknik Dan Sejarahnya. Baking Atau pemanggangan, adalah proses memasak dengan panas kering, biasanya mungkin menggunakan beberapa jenis oven.

Bagian ini adalah artikel translasi dan adaptasi dari https://en.wikipedia.org/wiki/Baking. Terjemahan mungkin mengalami kesalahan.

baking mungkin merupakan metode memasak tertua yang ada. Produk roti, yang meliputi roti, roti gulung, biskuit, pai, kue kering, dan muffin, biasanya dibuat dari tepung atau tepung yang berasal dari beberapa bentuk biji-bijian.

Roti, yang sudah menjadi makanan pokok di zaman prasejarah, memang menyediakan banyak nutrisi dalam hal makanan manusia.

Shop The Post

Produk lengkap lainnya, lihat halaman produk kategori Baking dan Dairy.

Apa itu baking ?

Baking atau dalam bahasa di sebut dengan Memanggang adalah metode menyiapkan makanan yang menggunakan metode pemanasan kering (pemanggangan).

Saat ini, biasanya teknik memasak baking sudah menggunakan oven baik listrik maupun kompor. Tetapi pada jaman sebelumnya sering dilakukan di atas abu panas, atau di atas batu panas.

Makanan yang paling umum dipanggang adalah roti, tetapi ada banyak jenis makanan lainnya yang juga bisa dipanggang.

Teknik memasak Baking yaitu secara bertahap memindahkan panas “dari permukaan kue yang di panggan ke bagian dalam dan tengahnya.

Saat panas melewatinya, ia mengubah adonan menjadi makanan yang dipanggang dan lebih banyak lagi dengan kerak kering yang keras dan bagian tengah yang lebih lembut”.

Teknik baking

Baking atau memanggang dapat dikombinasikan dengan memanggang untuk menghasilkan varian barbekyu hibrida dengan menggunakan kedua metode tersebut secara bersamaan, atau satu demi satu. Memanggang terkait dengan memanggang karena konsep oven batu mirip dengan lubang asap.

Baking secara tradisional dilakukan di rumah untuk makanan sehari-hari dan di toko roti dan restoran untuk konsumsi lokal. Ketika produksi diindustrialisasi, pembuatan kue diotomatisasi oleh mesin di pabrik besar.

Seni memanggang tetap menjadi keterampilan mendasar dan penting untuk nutrisi, karena makanan yang dipanggang, terutama roti, merupakan makanan yang umum dan penting, baik dari segi ekonomi maupun budaya.

Seseorang yang menyiapkan makanan yang dipanggang dan menjadikannya sebagai profesi disebut dengan tukang roti. Pada catatan terkait, koki kue adalah seseorang yang terlatih dalam seni membuat kue kering, kue, makanan penutup, roti, dan makanan panggang lainnya.

Sejarah Baking

Bagian ini adalah artikel translasi dan adaptasi dari https://www.britannica.com/topic/baking. Terjemahan mungkin mengalami kesalahan.

Pemrosesan paling awal dari biji-bijian sereal mungkin melibatkan pengeringan atau pemanggangan kering dari biji-bijian yang dikumpulkan.

Rasa, tekstur, dan daya cerna kemudian diperbaiki dengan memasak biji-bijian utuh atau pecah dengan air, membentuk bubur atau bubur. Itu adalah langkah singkat untuk memanggang lapisan bubur kental di atas batu panas, menghasilkan roti pipih primitif.

Versi roti pipih yang lebih canggih termasuk tortilla Meksiko, terbuat dari jagung olahan, dan chapati India, biasanya terbuat dari gandum.

Teknik memanggang ditingkatkan dengan pengembangan alat pemanggang tertutup dan kemudian oven, memungkinkan kue atau roti panggang yang lebih tebal.

Fenomena fermentasi, yang menghasilkan keringanan struktur roti dan pengembangan rasa yang menarik, mungkin pertama kali diamati ketika adonan atau bubur, yang disimpan selama beberapa jam sebelum dipanggang, menunjukkan pembusukan yang disebabkan oleh ragi.

Beberapa efek dari perubahan yang diinduksi secara mikrobiologis dianggap diinginkan, dan perolehan kontrol secara bertahap atas proses tersebut mengarah pada metode tradisional untuk membuat roti roti beragi.

Produk panggang awal terbuat dari biji campuran dengan dominasi jelai, tetapi tepung terigu, karena responsnya yang unggul terhadap fermentasi, akhirnya menjadi sereal yang disukai di antara berbagai kelompok budaya yang cukup maju dalam teknik kuliner untuk membuat roti beragi.

Pembuatan bir dan pembuatan kue berhubungan erat pada peradaban awal. Fermentasi bubur kental menghasilkan adonan yang cocok untuk dipanggang; tumbuk yang lebih tipis menghasilkan sejenis bir.

Kedua teknik tersebut membutuhkan pengetahuan tentang “misteri” fermentasi dan persediaan biji-bijian.

Penggunaan Malt

Bertambahnya pengetahuan dan pengalaman mengajarkan para pengrajin dalam perdagangan pembuatan roti dan pembuatan bir bahwa jelai paling cocok untuk diseduh, sedangkan gandum paling baik untuk dipanggang.

Jelai atau Barli adalah sejenis serealia untuk pakan ternak, penghasil malt, dan sebagai makanan kesehatan.

Pada tahun 2600 SM orang Mesir, yang dianggap sebagai orang pertama yang menggunakan ragi dengan sengaja, membuat roti dengan metode yang pada prinsipnya sama dengan yang ada saat ini.

Mereka mempertahankan stok adonan asam, biakan mentah dari organisme fermentasi yang diinginkan, dan menggunakan sebagian dari bahan ini untuk menginokulasi adonan segar.

Dengan adonan yang dibuat dengan mencampurkan tepung, air, garam, dan ragi, industri roti Mesir akhirnya mengembangkan lebih dari 50 jenis roti, memvariasikan bentuk dan menggunakan bahan penyedap seperti biji poppy, wijen, dan kapur barus. Sampel yang ditemukan di kuburan lebih rata dan lebih kasar daripada roti modern.

Oven pertama

Orang Mesir mengembangkan oven pertama. Contoh paling awal yang diketahui adalah bejana silinder yang terbuat dari tanah liat Nil yang dipanggang, diruncingkan di bagian atas untuk memberikan bentuk kerucut dan dibagi di dalamnya dengan sekat horizontal seperti rak.

Bagian bawah adalah kotak api, bagian atas adalah ruang pemanggangan. Potongan-potongan adonan dimasukkan ke dalam ruang pemanggang melalui lubang yang disediakan di bagian atas.

Dalam dua atau tiga abad pertama setelah berdirinya Roma, memanggang tetap menjadi keterampilan rumah tangga dengan sedikit perubahan peralatan atau metode pemrosesan.

Tukang roti

Menurut Pliny the Elder, tidak ada pembuat roti di Roma hingga pertengahan abad ke-2 SM. Seiring bertambahnya keluarga kaya, wanita yang ingin menghindari pembuatan roti yang sering dan membosankan mulai menggurui pembuat roti profesional, biasanya budak yang dibebaskan.

Roti yang dibentuk dengan tangan menjadi bentuk bulat, umumnya beratnya sekitar satu pon, dipanggang dalam oven berbentuk sarang lebah yang dibakar dengan kayu. Panis artopticius adalah varietas yang dimasak di atas ludah, panis testuatis dalam bejana tanah.

Meskipun pembuat roti profesional Romawi memperkenalkan peningkatan teknologi, banyak yang kurang penting, dan beberapa pada dasarnya memperkenalkan kembali perkembangan sebelumnya.

Pengaduk adonan mekanis pertama, dikaitkan dengan Marcus Vergilius (kadang-kadang dieja Virgilius) Eurysaces, seorang budak asal Yunani yang dibebaskan, terdiri dari baskom batu besar di mana dayung kayu, ditenagai oleh kuda atau keledai yang berjalan berputar-putar, menguleni campuran adonan dari tepung terigu, ragi, dan air.

Serikat tukang roti

Persekutuan yang dibentuk oleh pembuat roti di Roma dilembagakan. Selama abad ke-2 M, di bawah Flavia, mereka diorganisir menjadi “perguruan tinggi” dengan aturan dan peraturan kerja yang ditentukan oleh pejabat pemerintah.

Perdagangan akhirnya menjadi wajib dan turun temurun, dan tukang roti menjadi semacam pegawai negeri dengan kebebasan bertindak yang terbatas.

Selama awal Abad Pertengahan, kemajuan teknologi memanggang dari abad-abad sebelumnya menghilang, dan pembuat roti kembali ke perangkat mekanis yang digunakan oleh orang Mesir kuno dan ke praktik yang lebih terbelakang.

Namun pada Abad Pertengahan kemudian, institusi gilda dihidupkan kembali dan diperluas. Diperlukan beberapa tahun magang sebelum pelamar diterima di guild; seringkali berstatus perantara sebagai pekerja harian yang mengintervensi antara magang dan keanggotaan penuh (master).

Munculnya serikat tukang roti mencerminkan kemajuan yang signifikan dalam teknik. Seorang penulis Prancis abad ke-13 menyebutkan 20 jenis roti yang bervariasi dalam bentuk, rasa, metode persiapan, dan kualitas makanan yang digunakan. Peraturan serikat secara ketat mengatur ukuran dan kualitas.

Tapi di luar kota roti biasanya dipanggang di rumah. Di Inggris abad pertengahan, gandum hitam adalah bahan utama roti yang dikonsumsi oleh orang miskin; itu sering diencerkan dengan makanan yang terbuat dari sereal lain atau biji polongan.

Peningkatan kualitas

Baru sekitar tahun 1865 harga roti putih di Inggris turun di bawah roti cokelat. Pada saat itu peningkatan teknologi pembuatan kue mulai berkembang pesat, karena tingkat teknologi yang lebih tinggi pada umumnya.

Bahan dengan kemurnian yang lebih tinggi dan kualitas fungsional yang lebih baik dikembangkan, bersama dengan peralatan yang mengurangi kebutuhan akan keterampilan individu dan menghilangkan manipulasi adonan roti dengan tangan.

Otomasi proses pencampuran, transfer, pembentukan, fermentasi, dan pemanggangan mulai menggantikan pemrosesan batch dengan operasi berkelanjutan. Pengayaan roti dan makanan roti lainnya dengan vitamin dan mineral merupakan pencapaian besar industri pembuatan kue pertengahan abad ke-20.

Artikel Blog Post Lainnya: Perbedaan Kubis Dan Kol.

Leave a reply