Skip to content

Apakah Minyak Zaitun Menyehatkan?

Seledri.Com – Apakah Minyak Zaitun Menyehatkan? Semua yang anda perlu ketahui tentang manfaat olive oil atau minyak zaitun. “Lemak” memang cenderung dan selalu mendapat reputasi buruk karena padat kalori. Dan terlalu banyak lemak jenuh dan lemak trans dapat menyebabkan penumpukan di arteri tubuh kita, yang menyebabkan penyakit kardiovaskular dan stroke yang berbahaya.

Apakah Minyak Zaitun Menyehatkan?

Minyak zaitun

Tapi lemak juga penting untuk kesehatan kita. American Heart Association mengatakan lemak membantu memberi energi pada tubuh, mendukung fungsi sel, melindungi organ, menjaga tubuh tetap hangat, menyerap nutrisi, dan memproduksi hormon.

Salah satu lemak “baik” yang paling direkomendasikan adalah minyak zaitun. Kami berbicara dengan Kat Benson, ahli diet terdaftar di Top Nutrition Coaching, untuk mengetahui semua yang perlu Anda ketahui tentang minyak zaitun atau olive oil.

Apakah Minyak Zaitun Menyehatkan?

Ya!

“Minyak zaitun adalah salah satu minyak yang paling sering direkomendasikan karena berbagai alasan, dan dengan sedikit kontroversi,” kata Benson.

Persis seperti yang Anda bayangkan: minyak zaitun diekstraksi dari buah zaitun. Dan buah zaitun mempunyai banyak manfaat.

“Minyaknya diekstraksi dari buah zaitun, dan kaya akan asam lemak tak jenuh, terutama asam lemak tak jenuh yang disebut asam oleat, yang merupakan asam lemak yang dikaitkan dengan pengurangan peradangan saat dikonsumsi,” jelas Benson.

Namun manfaatnya tidak hanya sampai di situ.

“Minyak zaitun kaya akan antioksidan, yang membantu melawan kerusakan dalam tubuh dengan berbagai cara,” kata Benson. Dia lebih lanjut menjelaskan, “Penelitian telah menghubungkan konsumsi minyak zaitun dengan peningkatan kesehatan jantung, mengurangi nyeri sendi, kesehatan otak dan banyak lagi.”

Benson juga menjelaskan bahwa minyak zaitun dapat membantu penyerapan vitamin penting yang larut dalam lemak seperti vitamin D, vitamin A, vitamin E, dan vitamin K.

Apakah ada dampak negatif dari minyak zaitun?

Itu tergantung pada apa tujuan Anda.

“Seperti halnya lemak lainnya, minyak zaitun merupakan sumber kalori yang tinggi, yang bisa sangat membantu ketika mencoba memulihkan/menambah berat badan tergantung pada jumlah yang dikonsumsi,” kata Benson.

Tapi, tentu saja hal itu bisa menyebabkan penambahan berat badan terlalu banyak.

Selain itu, variasi lemak sehat yang Anda konsumsi adalah kuncinya. Benson mendesak, “Penting untuk memasukkan beragam lemak ke dalam asupan makanan Anda karena minyak zaitun tidak mengandung semua asam lemak esensial yang kita butuhkan.

Pertimbangkan untuk menambahkan berbagai sumber lemak sehat ke dalam makanan Anda selain minyak zaitun, seperti ikan berlemak (misalnya salmon, mackerel, sarden), alpukat, biji rami, biji chia, dan kenari, atau pertimbangkan suplemen jika disarankan oleh penyedia layanan kesehatan Anda. ”

Apakah boleh mengonsumsi minyak zaitun setiap hari?

Hal ini bergantung pada masing-masing orang, status kesehatannya, tingkat aktivitasnya, dan apa lagi yang dikonsumsinya pada hari itu. Namun secara umum aman dikonsumsi sehari-hari. Benson menjelaskan, “Minyak zaitun dapat dimasukkan ke dalam asupan harian.

Jumlah konsumsi minyak zaitun yang disarankan per hari dapat bervariasi berdasarkan kebutuhan diet individu, pola makan secara keseluruhan, tingkat aktivitas, dan status kesehatan. Pedoman umumnya adalah mengonsumsi sekitar 1-2 sendok makan minyak zaitun setiap hari.

Jumlah ini dikaitkan dengan manfaat kesehatan, seperti berkurangnya peradangan dan rendahnya risiko penyakit jantung.”

Artikel Blog Post Lainnya: Kandungan Nutrisi Hati Kambing.

Shop Ads by Google!

Tags:

Related Ads:

Related Ads by Google!