Skip to content

Manfaat Apel Bagi Kesehatan

Seledri.Com – Manfaat Apel Bagi Kesehatan. Apel (Malus domestica) merupakan buah yang paling banyak dikonsumsi di seluruh dunia. Apel tersedia dalam berbagai jenis, varian, warna dan rasa. Dan biasanya dimakan mentah sebagai camilan atau dimasak menjadi makanan yang dipanggang. Apel juga digunakan untuk menghasilkan sari buah apel, jus, selai, dan minuman.

Manfaat Apel Bagi Kesehatan

Manfaat Apel Bagi Kesehatan

Selain kegunaan kulinernya yang mellimpah, apel dikenal karena banyak manfaat kesehatannya. Bukti menunjukkan bahwa makan apel dapat meningkatkan pencernaan dan melindungi terhadap penyakit kronis.

Seperti diabetes dan penyakit jantung, serta manfaat kesehatan lainnya yang tidak terhingga. Inilah semua yang perlu Anda ketahui tentang manfaat apel bagi kesehatan dan cara memasukkannya ke dalam makanan Anda.

Berikut adalah Manfaat 5 Apel Bagi Kesehatan yang kami rangkum pada artikel ini. Selain membahas tentang manfaat apel, kita lihat juga apakah ada resiko yang ditimbulkan dan bagaimana cara terbaik mengkonsumsi apel.

1. Meningkatkan Kesehatan Jantung

Manfaat apel bagi kesehatan yang paling berharga adalah dapat meingkatkan kesehatan jantung. Apel, terutama yang berkulit, merupakan sumber kaya serat, polifenol, dan nutrisi lain yang mendukung kesehatan jantung. Beberapa penelitian mengaitkan apel dengan penurunan risiko penyakit jantung.

Sebuah ulasan pada tahun 2020 menemukan bahwa makan 100-150 gram (g) apel utuh setiap hari (sekitar satu apel kecil) dikaitkan dengan penurunan risiko penyakit jantung dan faktor risiko seperti kolesterol tinggi dan tekanan darah tinggi.

Selain meninglatkan sekehatan jandtung, mengkonsumsi apel setiap hari dikaitkan dengan penurunan risiko kematian akibat stroke sebesar 27% dan risiko kematian akibat penyakit jantung sebesar 25% lebih rendah.

2. Meningkatkan Kesehatan Pencernaan

Yang membuat apel sangat bermanfaat apel bagi kesehatan adalah karena Apel merupakan sumber pektin yang baik, serat larut yang dapat meningkatkan pencernaan. Sebagai serat larut, pektin menyerap air di saluran pencernaan sehingga menghasilkan tinja yang lebih besar, lebih lunak, dan lebih mudah dikeluarkan.

Pektin juga dikenal sebagai prebiotik yang mendorong pertumbuhan dan aktivitas bakteri menguntungkan di usus.

3. Dapat Mendukung Manajemen Berat Badan

Apel kaya akan air dan serat namun rendah kalori sehingga dapat mendukung pengelolaan berat badan dengan membuat Anda kenyang dan mengurangi asupan kalori harian. Sebuah penelitian pada orang dewasa mengaitkan asupan lebih tinggi buah dan sayuran kaya serat dengan penurunan berat badan. Peserta yang sering makan apel kehilangan rata-rata 1,24 pon selama empat tahun.

Ulasan lain menemukan bahwa manfaat apel bagi kesehatan adalah karena secara signifikan menurunkan indeks massa tubuh (BMI). Namun, tidak ditemukan perbedaan signifikan pada berat badan.

4. Dapat Mencegah Diabetes

Penelitian menunjukkan bahwa orang yang mengonsumsi dua porsi buah utuh, seperti apel, setiap hari memiliki risiko 36% lebih rendah terkena diabetes tipe 2 dibandingkan orang yang mengonsumsi kurang dari setengah porsi. Sebuah ulasan menemukan bahwa apel dan pir dikaitkan dengan penurunan risiko diabetes tipe 2 yang signifikan sebesar 18%. Para peneliti menemukan bahwa satu porsi saja per minggu dapat mengurangi risiko sebesar 3%.

Salah satu kemungkinan penyebabnya adalah konsentrasi flavonoid, termasuk quercetin, dalam apel yang dapat membantu menurunkan gula darah dan meningkatkan sensitivitas insulin. Peran antioksidan makanan pada diabetes tipe 2 dan gangguan neurodegeneratif.

Serat larut dalam apel juga dapat mencegah diabetes dengan memperlambat penyerapan karbohidrat, mencegah lonjakan gula darah.

5. Mengurangi Risiko Kanker

Apel kaya akan antioksidan, yang dapat menurunkan risiko kanker dengan menetralisir radikal bebas penyebab kanker. Selain itu, penelitian menunjukkan bahwa fitokimia dalam apel dapat membantu memperlambat pertumbuhan sel kanker dan mencegahnya berkembang biak.

Serat yang ditemukan dalam apel juga dapat membantu melindungi terhadap kanker kolorektal. Temuan terbaru dari American Institute for Cancer Research menunjukkan bahwa untuk setiap peningkatan 10 gram serat makanan, terdapat penurunan risiko kanker kolorektal sebesar 7%.

Beberapa penelitian observasional menunjukkan bahwa apel dapat membantu menurunkan risiko:13

  • Kanker payudara
  • Kanker paru-paru
  • Kanker prostat
  • Kanker tertentu pada saluran pencernaan

Namun, diperlukan lebih banyak penelitian pada manusia untuk memastikan efek antikanker dari apel.

6. Mendukung Kesehatan Otak

Antioksidan dalam buah-buahan dan sayuran mungkin bermanfaat bagi fungsi kognitif, terutama pada orang dewasa yang lebih tua. Secara khusus, penelitian menunjukkan bahwa quercetin dalam apel dapat membantu melindungi neuron di otak dari kerusakan oksidatif dan mencegah penyakit Alzheimer. Namun, penelitian pada manusia diperlukan untuk membangun hubungan yang jelas.

Fakta Gizi Apel

Satu apel mentah berukuran sedang—dengan kulitnya—memberikan nutrisi berikut:

  • Kalori: 95 kalori
  • Protein: 0,5 gram
  • Karbohidrat: 25 gram
  • Gula: 19 gram
  • Serat: 4,4 gram
  • Vitamin C: 9% dari Nilai Harian (DV)
  • Air: 86%

Apel mengandung vitamin C yang relatif tinggi, antioksidan yang membantu sistem kekebalan tubuh bekerja dengan baik untuk melawan penyakit. Vitamin C membantu meningkatkan penyerapan zat besi dari makanan nabati dan diperlukan untuk produksi kolagen.

Buah ini juga kaya akan fitokimia, termasuk quercetin, catechin, asam klorogenat, dan epicatechin, yang semuanya memiliki sifat antioksidan yang kuat.

Karena apel mengandung karbohidrat, penderita diabetes sebaiknya mengonsumsi satu buah apel berukuran kecil—yang setara dengan sekitar 15 karbohidrat—setiap kali makan atau camilan.

Risiko Makan Apel

begitu banyak manfaat apel bagi kesehatan, dan mari kita lihat adakah resiko yang ditimbulkan dari memekan apel ? Apel tidak akan menimbulkan efek samping yang serius jika dikonsumsi dalam jumlah sedang. Namun, beberapa orang mengalami masalah kembung, gas, dan pencernaan setelah makan apel.

Ini karena apel tinggi serat dan mengandung fruktosa dan sorbitol FODMAP, yang merupakan gula yang tidak dapat ditoleransi oleh sebagian orang.

Orang dengan alergi apel sebaiknya menghindari apel dan makanan yang mengandung apel yang dapat memicu gejala. Studi menunjukkan bahwa 70% orang dengan alergi serbuk sari birch mengalami alergi makanan terkait serbuk sari, terutama terhadap apel. Hal ini disebabkan kesamaan antara protein apel dan serbuk sari birch.

Terakhir, meskipun sedikit biji apel tidak menimbulkan bahaya, namun mengonsumsi terlalu banyak bisa berbahaya. Hal ini karena biji apel yang dikunyah atau dihancurkan melepaskan senyawa sangat beracun yang disebut sianida.

Tips Mengkonsumsi Apel

Cara terbaik memakan apel adalah utuh atau diiris, dengan kulitnya. Kulit apel merupakan sumber serat, antioksidan, dan nutrisi bermanfaat lainnya yang terkonsentrasi. Berikut beberapa cara lain untuk memasukkan apel ke dalam makanan Anda:

  • Pasangkan irisan apel dengan selai kacang
  • Gunakan saus apel sebagai pengganti mentega dalam resep kue
  • Haluskan irisan apel menjadi smoothie
  • Panggang irisan atau bagian apel dengan berbagai bumbu
  • Tambahkan apel cincang ke salad
  • Saat mengonsumsi jus apel, pilihlah jus apel 100% tanpa tambahan gula. Karena jus buah tidak mengandung serat seperti yang terdapat pada buah utuh, sebaiknya nikmatilah dalam jumlah sedikit.

Kesimpulan, Manfaat Apel Bagi Kesehatan

Apel merupakan sumber nutrisi yang baik, termasuk serat, vitamin C, dan antioksidan yang dapat membantu mendukung kesehatan pencernaan, kesehatan otak, dan pengelolaan berat badan. Terdapat bukti bahwa apel juga dapat melindungi terhadap penyakit kronis tertentu, termasuk kanker, penyakit jantung, dan diabetes tipe 2.

Jika dimakan secara rutin, manfaat apel akan semakin terasa jika anda memakan dengan kulitnya memberikan manfaat kesehatan paling besar. Apel relatif aman dan tidak menimbulkan efek samping yang serius jika dimakan dalam jumlah sedang dan tanpa biji.

Artikel Blog Post Lainnya: Daging Kelapa Sapi.

Shop Ads by Google!

Tags:

Related Ads:

Related Ads by Google!